Revolusi Fashion Dimulai dari Lemari Anda!

0
20
tukar baju fashion revolution

Lagi musim #tukarbaju nih, apakah Anda pernah mencobanya? Sebagai bagian dari revolusi fashion, #tukarbaju bisa dibilang momen untuk menukar baju yang membosankan bagi Anda dengan baju orang lain—yang mungkin belum tentu menjenuhkan buat Anda.

Semarak 17 Agustus kemarin dimeriahkan dengan momen eco fashion yang menggelar #tukarbaju. Fashion Revolution Indonesia sebagai salah satu komunitas yang memiliki semangat untuk menggerakkan revolusi fashion “hijau” adalah salah satu eco fashionista yang rutin menggelar event #tukarbaju setiap Sabtu sejak Februari 2019 lalu.

Berbeda dengan gerakan #tukarbaju lainnya, Fashion Revolution Indonesia justru tidak merekomendasikan baju yang sudah dibosenin melainkan yang disenangi. Kenapa begitu ya? Simak lebih lanjut penjelasan di balik #LovedClothesLast serta visi misi Fashion Revolution Indonesia dalam sharing session Komunitas Paprika Loca, Rabu (21/8) lalu!

SHARING SESSION

Paprika Living:  Halo teman-teman. Sudah siap untuk memulai diskusi kita?                    Putri: Oke…

Paprika Living: Sudah hadir bersama kita Mas Imanzah dari Fashion Revolution Indonesia yang akan membahas soal sustainable fashion dan kegiatan tukar baju…Halo Mas Imanzah…                                                                                                      Imanzah: Halo Paprika Living, halo semuanya kawan kawan Paprika Loca. Saya Imanzah dari Fashion Revolution Indonesia sebagai Country Coordinator.

Bunga: Malam mas, terima kasih waktunya.                                                                  Imanzah: Hi Bunga, terimakasih juga untuk kesempatan ini. Semoga bisa saling mengisi dan berbagi.

Paprika Living: Aamiin…monggo Mas waktu dan tempat kita persilahkan, sebelum kita buka sesi tanya jawab…                                                                                            Imanzah: Thanks Paprika Living, saya mulai ya. Ada yang pernah baca Fashion Revolution Manifesto? Fashion Revolution berpusat di UK adalah sebuah global movement yang “pro fashion protest”. Yang tak hanya protes terhadap ketidakadilan kelayakan hidup pekerja garmen dari pakaian yang kita beli-pakai (eh jadi sampah), namun juga kami pro terhadap kelangsungan hidup desainer pakaian, artisan, brands, dan pabrik garmen itu sendiri.

Untuk mengejar keseimbangan itu antara pro dengan protes, Fashion Revolution memiliki ujung tombak yaitu Fashion Transparency Index yg isinya identifikasi brands ternama dunia yang bisa kita monitor niat dan usaha memperbaiki cara produksi pakaian mereka. Bisa lihat disini ya Indeksnya https://www.fashionrevolution.org/about/transparency/

We love fashion, but we don’t want our clothes to come at the cost of people or our planet. Dengan demikian segala kegiatan Fashion Revolution di muka bumi ini memiliki target peningkatan transparansi dari brands fashion dunia dan juga lokal. Sebagai pedoman dasar kami memiliki Fashion Revolution Manifesto,  yang ini akan jadi topik bahasan mengenai Clothes Swap alias tukar baju. Kenapa tuker baju ini jadi penting? Sampai sini apakah ada kawan-kawan yang komen, langsung aja.

Paprika Living:  Kalau Fashion Revolution Indonesia sendiri aktivitasnya apa aja Mas? Dan kira-kira sejak kapan ya eco fashion mulai booming di Indonesia?

Imanzah:  Fashion Revolution punya tiga kegiatan: Kampanye #whomademyclothes , Projects , Policy. Ketiganya dikembangkan untuk mendorong konsumen menuntut kelayakan hidup (upah kerja) pekerja garmen, lingkungan kerja (pabrik) yang baik tentunya, dari pemberi kerja (pabrik, brands). Itulah yang menjadi keunikan movement dari Fashion Revolution. Untuk eco fashion itu sendiri…indikasi booming nya , saya lihat tahun ini 2019.

Meita Putri: Tukar baju ini event setiap minggu atau gimana Mas?                                    Imanzah: Saat ini sudah lebih 200-an pakaian keluar masuk Lemari Transisi. Tukar baju dari Fashion Revolution Indonesia adanya setiap Sabtu di coworking space Kekini, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat. Kami namakan Lemari Transisi. Lemari Transisi berisi pakaian hasil tukar-menukar yang isinya dibatasin dalam lemari hanya maks 30 pieces.

Putri: Saya termasuk awam dan baru tahu hal ini, apakah clothes swap hanya untuk kelas menengah dan ke atas saja?  Karena tentunya baju yang ditukar ada beberapa syarat. Bisakah nantinya sampai ke kelas menengah ke bawah?                                                   Imanzah:  Kami dari Fashion Revolution Indonesia juga awam sama. Sama-sama awam. Kami bereksperimen dalam Lemari Transisi ini untuk gimana mungkinnya baju yang ditukar itu baju yang paling disayang, jadi bukan untuk tempat “sampah” lemari transisi ini. Projek ini di Fashion Revolution secara global punya kampanye #LovedClothesLast. Untuk segmen dan target kami harapkan universal segala kalangan dengan berbagai trik dan taktik yang disesuaikan. Saat ini syarat dan kondisi kami bedakan berdasarkan style pakaian , baju yang ditukar musti sesuai style yang kami dorong sesuai momennya.

Paprika Living:  Kira-kira kenapa baru di 2019 ini ya?                                                Imanzah: Biasanya Saya lihatnya dari media yg antusias minta liputan. Tahun ini antusias media lebih besar dari pada tahun sebelumnya.

Karima Ananta: Halo Mas Imanzah, selain tukar baju setahu aku kita juga bisa modifikasi baju lama kita ya? Aku sempet liat pas acara greenhouse fair.                                          Imanzah: Oh itu  launch Lemari Transisi pertama di greenhouse fair. Clothes swap itu bagi kami adalah solusi sementara. Transisi dari reparasi baju hingga akhirnya musti langkah berikutnya tukar baju.

Paprika Living: Syarat-syaratnya nya apa aja ? Tahu persyaratannya dari? Oia Lemari Transisi ini kan di Cikini, bukanya dari jam berapa sampai jam berapa? Dan tadi kenapa harus 30?                                                                                                                Imanzah: Angka 30 itu sebagai indikator sukses clothes swap ala Lemari Transisi. Jika stoknya dalam satu periode lebih dari 30 artinya “gagal” karena lebih banyak yang drop baju daripada yang ambil-balik baju. Misalnya ada yang drop tiga pieces namun hanya sreg ngambil balik satu pcs saja. Kami tidak mau maksa tukar baju yang tidak sesuai selera juga. Begitu pula jika kurang dari 30 stoknya, artinya minat swap-nya kurang. Begitu taktik dari kami.

Meita Putri: Akankah nanti ada thrift shop Mas?                                                              Imanzah:  Sesuai fase Buyerarchy di atas…kamu hebat bisa nebak , ada thrift! Namun sementara Fashion Revolution Indonesia fokus ke swap.

Karima Ananta:  Selain tukar baju setau aku kita juga bisa modifikasi baju lama kita ya? Aku sempet lihat pas acara greenhouse.                                                                          Imanzah: Untuk proses modifikasi kami sebutnya mending , ini belum sempat kami lakukan karena keterbatasan waktu dari anggota tim kami yang seorang desainer dia mau bantuin buka jasa mending.

Meita Putri: Untuk tukar bajunya boleh detail tempatnya dimana Mas?                              Imanzah: Lemari Transisi buka setiap sabtu di Jl Cikini Raya, sebelahnya Bakoel Koffie ada coworking space namanya Kekini. Bawa maksimal tiga pieces style apapun dengan kondisi layak pakai dan sudah disetrika.

Paprika Living: Bakal ada kurasi jugakah? Baju yang kita bawa bisa jadi ngga layak masuk lemari transisi?                                                                                                Imanzah: Kurasi baju langsung di lokasi biasanya ada saya sendiri dan Mba Dini (tim fashrev desainer) kurasi disesuaikan dengan “suasana” koleksi Lemari Transisi. Ini menarik perkara kurasi clothes swap. Kabar dari Bali justru yang laku kaos belel. Karena audiens di Bali suka kaos kaos gitu.

Paprika Living:  Apa pengaruh daerah turis? Kalau Jakarta?                                  Imanzah: Bisa kita yakini bahwa clothes swap di Bali itu didorong oleh desire dari turis/ekspat  Jakarta? Style yang lucu-lucu dan unik yang laku.

Karima Ananta: Apa sekarang sudah banyak yang datang Mas setiap Sabtu ke lemari transisi? Atau ada yang sudah rutin?                                                                          Imanzah: Untuk rutinitas dan crowd setiap Sabtu di lokasi Kekini Lemari Transisi , belum banyak yang hadir melangkah ke sana ini yang kami eksperimen ubah-ubah strategi. Namun kebantu ada aja event yang ajak Lemari Transisi gabung, jadi kami pindahin “lemari” ke lokasi popup gitu jadinya keluar area Kekini.

Lokasi permanen di kekini adalah cara untuk yang drop baju misalnya tiga pieces namun saat itu hanya sreg ambil satu saja. Besok-besok bisa datang untuk ambil sisanya. Karena ada gonta-ganti stok baru, barangkali stok minggu berikutnya ada yang cocok bagi dia. Kami update kirim-kirim stok yang ada tiap harinya kepada anggota yang ada “piutang” tukar-menukar bajunya

Paprika Living: Sebelum ditutup mau tanya dong antusiasnya sejauh ini gimana serta kendala dan tantangan yang Mas dan tim hadapi apa dan kira-kira optimiskah dengan swap clothes bisa ngerem hasrat orang untuk over shoppingi?                                          Imanzah: Saat ini lebih banyak dominan pakaian perempuan. Jarang sekali, sangat sedikit yang cowok. Lemari Transisi masih jauh level antusiasmenya, kerjaan rumah kami banget. Namun sejak awal kami lebih fokus naikin jumlah lalu lintas clothes swap dari dan keluar Lemari Transisi.

Saat ini sudah menyentuh 200-an baju keluar-masuk. dan stok saat ini ada 30-an pieces jadi itu ukuran yang kami set up. Tantangannya adalah meningkatkan jumlah orang sebagai swapper/swisher. Kami lagi cari cara-cara untuk naikin angka swapper/swisher ini. Kendala adalah dari niat kami sendiri yang mau ngurangin orang tuker baju, sebenarnya. Bagi kami paling baik ya baju dipakai aja terus menerus daripada masuk Lemari Transisi sekalipun. Ini keunikan kami yang agak beda dengan movement sejenis. Makanya hashtag-nya adalah #lovedclotheslast sayang-sayang sama baju jangan sampe kena swap. Optimis ya harus ya, dibantu dong. Thanks!

Putri: Hanya untuk pakaian dewasa?                                                                                Imanzah: Di luar pakaian anak , saat ini aturannya. Ke depannya bisa jadi bisa jadi ada spesial case.

Karima Ananta: Oh gitu Mas, soalnya kita tau baju anak suka dipakainya cuman sebentar. Mudah-mudahan ke depannya ada.

Paprika Living: Iya bener-bener nih. Kira-kira ada kiat atau tips?                                    Imanzah: Semoga bisa ada wangsit gimana bikin aturan syarat clothes swap kids wear. Pesan-saya adalah.  Sayang-sayang sama pakaian yang dimiliki, diawet-awet, kalau kepaksa aja untuk swap atau donasi atau beli sekalipun. Ketika beli  karena memang harus beli, pilih prioritas beli pakaian baju dari brand local designers.

Artikel ini adalah rangkuman percakapan dalam diskusi Telegram antara Imanzah Nurhidayat Country Coordinatort dari Fashion Revolution Indonesia dan anggota Komunitas Paprika Loca! Diskusi seputar isu kesehatan dan lingkungan diadakan tiap Rabu malam Pk.20.00 – 21.00. Jika Anda ingn bergabung, Anda klik link berikut ini : https://t.me/joinchat/HMrZHUmYHcsZB7PNiibZ4A

BACA JUGA: Hidup Sehat dengan Suplemen Alami Propolis