Kenali Diri, Ambil Kendali Hidupmu!

0
1294

Kenapa kita harus mengenal diri sendiri? Ketika kita mengenal diri sendiri maka kita bisa mengendalikan apa yang terjadi dalam hidup kita. Kira-kira demikianlah inti dari Diskusi Rabu Paprika Loca, Rabu (2/10) bersama Dhea Sekararum, Human Centered Designer dari PrimePoint.

Dan tidak hanya baju ataupun bangunan, manusia sebagai “produk” juga bisa didesain sesuai dengan kebutuhan dan keinginan masing-masing. Lantas, bagaimana kita mendesain diri sendiri dan seperti apa langkah-langkahnya? Simak di sini rangkuman diskusinya ya!

SHARING SESSION                                                                                                        Paprika Living:  Malam teman-teman. Sebentar lagi diskusi kita akan dimulai ya..

Ini tema kita malam ini teman-teman. Dan bersama kita sudah hadir Mba Dhea Sekararum dari PrimePoint yang akan menjelaskan lebih lanjut mengapa penting mengenal diri sendiri. Yuk, langsung saja. Halo Mba Dhea…

Dhea Sekararum: Halooo semuanya. Thank you for having me!                                      Paprika Living: Iya sama-sama Mba

Dhea Sekararum: Perkenalkan saya Dhea, dari PrimePoint. PrimePoint adalah suatu komunitas yang baru saya dan 3 orang founders lainnya bentuk untuk menjadi hub teman-teman yang peduli terhadap mental-wellbeing, dengan berlandaskan self-care.

Saya sendiri background-nya adalah Psikolog Klinis, namun sekarang justru tertarik menekuni dunia Human-Centered Design. Sekarang saya bekerja sebagai Designer (untuk product digital dan service) di salah satu perusahaan teknologi

Hari ini kita akan bahas mengenai pentingnya mengenali diri sendiri untuk kesehatan jiwa, dan bagaimana kenal diri sendiri itu adalah kunci merancang kehidupan kita

Nanti saya akan share sedikit konsep tentang Design Thinking dan proses design menggunakan pendekatan Human-Centered Design juga dan bagaimana kita bisa mengaplikasikannya dalam mendesain hidup kita sendiri.                                     Paprika  Living: Siyup Mba!

Dhea Sekararum: Mungkin saya mau tanya dulu, menurut teman-teman di sini, kira-kira yang disebut sebagai sehat jiwa itu kayak gimana ya?  Tanda-tanda orang sehat jiwa itu gimana kira-kira?                                                                                               Paprika Living: Nggak gampang stres?                                                                          Dhea Sekararum: Okey, ada lagi kah? Kalau stres itu wajar nggak sih kira-kira dalam kehidupan sehari-hari?

Oke jadi langsung saya share aja yaa. Sebenarnya sudah ada definisinya loh dalam perundang-undangan kita, yang dimaksud Sehat Jiwa itu apa. Seperti yang ada di sini

Lalu sebetulnya status kesehatan jiwa seseorang itu sebetulnya merupakan sebuah spektrum. Dari mulai yang Sehat, sampai yang mengalami gangguan jiwa. Tidak jauh berbeda dengan kondisi kesehatan fisik dimana ada kondisi saat kita optimal (fit) dan kondisi kita mengalami penyakit berat atau kronis

Kemudian ini ada 6 Kunci “Sejahtera Secara Psikologis”. Jadi sehat jiwa itu bukan sekadar tidak mengalami penyakit/gangguan kejiwaan ya. Tapi sehat jiwa adalah kita bisa mencapai/memiliki 6 hal ini:
1. Self Acceptance (penerimaan diri)
2. Hubungan positif dengan orang lain
3. Autonomy dan independensi dalam memutuskan segala sesuatu dalam hidup (tidak ketergantungan)
4. Mampu menguasai tantangan di lingkungan (Environmental Mastery)
5. Punya tujuan hidup (Purpose in Life)
6. Kehidupan personalnya “bertumbuh” (personal growth)

Prinsip dasarnya ini dulu nih:

Paham diri itu juga maksudnya gimana ya? Maksudnya kita paham segala bentuk perasaan, pikiran, dan perilaku kita, serta bagaimana hubungan yang saling mempengaruhi antara ketiganya.

Mungkin ada yang pernah tahu gak ya orang yang kalau lagi merasa capek atau stres bawaannya kepingin makan-makanan enak terus?  Nah itu yang saya maksud bahwa pikiran dan perasaan saling memengaruhi perilaku kita.

Kalau kita nggak kenal diri kita, nggak tahu bagaimana pola hubungan antara pikiran, perasaan, dan perilaku kita biasanya akan sangat sulit untuk kita mau menentukan hidup kita mau dibawa kemana.

Untuk itu saya mau memperkenalkan metode Design Thinking untuk merancang hidup nih. Dimana di dalamnya ada pertanyaan-pertanyaan yang harus kita jawab mengenai diri kita sendiri. Siap-siap yaaa!

Paprika Living: Okei Mba                                                                                              Bunga: Menarik                                                                                                            Dhea Sekararum: Saya mau jelasin singkat dulu mengenai Human-Centered Design. Mungkin kalau orang dengan kata DESIGN, kebayangnya sesuatu yang visual, yang mempercantik gambar atau tampilan suatu produk.

Tapi sebenarnya Design bukan hanya soal itu. Pendekatan Human-Centered Design ini menitik beratkan pembuatan produk/service yang berfokus pada penggunanya, bukan semata-mata untuk profit.

Selain itu, dalam proses pembuatan produk/service di Human-Centered Design, biasanya kita mengeluarkan berbagai ide-ide sekaligus, lalu dites langsung kepada pengguna sebelum produk dirilis

Jadi ada siklus yang padat antara ide -prototype produk – tes ke pengguna – iterasi (mengubah produk/service sesuai feedback dari pengguna). Nah, ternyata ini bisa diterapkan dalam kehidupan.

Ini siklus proses yang umum ada di Human-Centered Design. Dalam hal merancang hidup, “pengguna” di sini adalah diri kita sendiri toh.

Jadi, malam ini kita akan coba exercise dengan tahapan2 yang ada dalam siklus ini.            4 langkah ini sudah saya adaptasi dari proses design yang ada seperti di gambar sebelumnya. Siapa di sini yang suka bikin resolusi tahun baru? Biasanya berhasil nggak resolusinya….mumpung udah mau memasuki akhir tahun nih.

Sebelum-sebelumnya saya kalau bikin resolusi sering nggak berhasil. Setelah saya lihat-lihat, kayaknya karena saya nggak melihat/mengenal diri saya sendiri, kebutuhan dan kemampuan saya. Maka saya menerapkan cara baru, yaitu si Design Thinking ini.

Ulma: Suka bikin tapi nggak di-follow up.                                                                      Bunga: Bener                                                                                                        Dhea Sekararum:

Sekarang kita coba yaa:

Memahami diri dan mengerti kondisi diri yang ‘sekarang’ atau ‘sebelumnya’ → tergantung jangka waktu. Coba yuk kita lakukan refleksi + sintesis terhadap kondisi diri. Kita ambil time frame-nya 6 bulan kemarin ya.

Kadang kalau diminta refleksi dan mengingat 6 bulan kemarin ada apa aja ya? Cara refleksi itu mulainya gimana ya? Bingung deh…makanya saya sediakan pertanyaan-pertanyaan pemancing.

Silahkan ditanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini.  Jawabannya boleh dituliskan di kertas di rumah, di HP, atau mau di-share di grup ini juga dipersilahkan.          Kalau udah bisa menjawab pertanyaan2 yang sungguh deep tersebut, coba deh simpulkan jadi 3 keywords atau 3 tema.

Kesimpulannya:
6 bulan terakhir kemarin adalah bulan-bulan yang ____, ____, dan _____ bagi saya silahkan dicoba.

Dhea Sekararum:

Kalau berhasil bikin jadi 3 tema, padatkan lagi jadi tinggal 1 TEMA / KEYWORD

Hayooo bisa nggak?

Contoh: 6 bulan terakhir kemarin adalah bulan-bulan tentang kehilangan

Contoh lain: 6 bulan terakhir kemarin adalah bulan-bulan tentang pengambilan keputusan

dsb. Ini sesuai masing-masing ya, karena kita adalah expert dalam kehidupan kita sendiri

Ulma: Berat.                                                                                                                Dhea Sekararum: Perjalanan mengenali diri sendiri memang menantang ya Mba Ulma      Bunga Sirait: Dalem ya.

Menentukan visi dan kemungkinan-kemungkinan peluang di depan. Tentukan visi dan arah yang diinginkan dalam 6 bulan ke depan.

Setelah melakukan refleksi dan merenungkan apa yang sudah terjadi 6 bulan lalu dalam hidupmu, semoga kamu jadi lebih mengenal diri sendiri ya.  Apa yang membuatmu nyaman, apa yang penting buatmu, dan sebagainya.

NEXT, bagaimana kamu akan membentuk hidupmu selanjutnya? Ini adalah tahap untuk Ideation, alias mengeluarkan ide sebanyak mungkin!

Saya kasih pertanyaan-pertanyaan pancingan lagi biar lebih mudah mengeluarkan ide nya. Silahkan dijawab:
Kira-kira ada nggak perilaku yang ingin kalian ubah di 6 bulan berikutnya?                      Apa yang ingin saya lakukan secara berbeda di 6 bulan ke depan?
Pencapaian apa yang ingin saya dapatkan di akhir 6 bulan berikutnya?
Ingin menjadi “Dhea” yang seperti apa saya 6 bulan lagi?
Apa ada hal baru yang ingin saya pelajari dalam 6 bulan ke depan?
Ada peluang/kesempatan apa aja ya 6 bulan ke depan?

Mau sharing di sini dipersilahkan. jangan mengkritisi diri sendiri dulu ya, ini waktunya untuk get creative dan munculkan sebanyak mungkin ide. Kalau saya misalnya: ingin menurunkan kadar kolesterol dan lemak.

Paprika Living: Kalau pencapaiannya banyak gimana Mba? Apa harus dikerucutkan? Dhea Sekararum: Untuk sekarang ditulis-tulis aja dulu semuanya.

Kalau udah ditulis sebanyak-banyaknya, baru kemudian dicari benang merah-nya. Cari 3 TEMA lagi.

Paprika Living: Oh begituu siyup!                                                                                  Dhea Sekararum: Misalkan: 6 bulan ke depan akan menjadi bulan-bulan tentang kesehatan, pembelajaran, dan adventure!

Nanti dijadikan begini yaa, dari 6 BULAN KEMARIN —> 6 BULAN KE DEPAN. Silahkan mencoba

Paprika Living: Siyup!                                                                                                Nina Fanina: Terimakasih sharing-nya Mba Dhea                                                          Dhea Sekararum:

Lanjut langkah berikutnya:

Ini saatnya kita menjadi lebih realistis. Semua angan-angan yang tadi kita tuliskan itu, mesti mampu kita ubah jadi perencanaan yang lebih terukur.

Dari tema dan visi tadi, dikelompokkan lagi menjadi beberapa kategori yang penting buat kita 6 bulan ke depan.  Aspek apa saja dalam hidup saya yang ingin saya ubah dalam 6 bulan ke depan?

Macam-macam dan ini tiap orang bisa beda-beda ya. Ini saya kasih contoh:
– Misalnya finansial                                                                                                        – Kesehatan                                                                                                                  – Liburan dan traveling                                                                                                  Relationship (ini bukan hanya mencakup pasangan yaa, tapi bisa juga dengan orangtua, mertua, rekan kerja)                                                                                                       – Karier                                                                                                                       -Pengembangan diri

Kalau sudah, kategori-kategori tadi diubah lagi menjadi Goal dan Milestone ya. Apa itu Goal dan Milestone?  Goal: Suatu tujuan yang aspirasional. Contohnya “saya ingin lebih sehat”
Milestone: Cara kita mengukur pencapaian aspirasi tersebut. Contohnya “Sehat = mencapai kadar lemak tubuh 20% dalam tubuh di bulan November 2019, sebelumnya kadar lemak tubuh saya 23%”.

Paprika Living: Memang harus detail begitu ya Mba?                                                      Dhea Sekararum: Sebenernya setiap orang punya cara beda-beda, tapi penting untuk memecah-mecah rencana hidup jadi potongan-potongan yang lebih detail dan lebih kecil. Biar nggak terlalu “ngawang-ngawang” dan kita sendiri bisa ukur pencapaian kita. Selain itu, meskipun pencapaiannya kecil dibandingkan keseluruhan visi 6 bulannya, tapi pencapaian itu bisa memberikan kita reward untuk maju terus pantang mundur.

Ada teman saya yang sampai bikin jadi excel spreadsheet begini tapi ya itu memang cara dia untuk keep track dengan visi hidup dia. Kalau saya nnggak bisa dibuat jadi spreadsheet yang detail banget gitu (jujur aja nih). Tapi saya melakukan pencatatan pakai aplikasi HP.
Salah satu goal saya tahun ini adalah di bidang finansial dan kesehatan. Jadi saya mencatat kapan saya olahraga, dan jumlah uang yang saya tabung/investasikan.

Paprika Living: Catatan harian?                                                                                    Dhea Sekararum: Tergantung frekuensinya. Saya biasanya olahraga seminggu 1-2x jadi saya bikin mingguan aja. Jadi begitu mendekati akhir tahun gini, saya bisa lihat progress-nya. Pas melakukannya sih rasanya berat ya, kecil-kecil gitu nggak terasa. Pas udah menjelang akhir tahun gini, saya lihat lagi…lumayan terharu dan bangga sama diri sendiri.

Ulma: Wah noted Mba thanks. Belum sempat nyobain sih, masih ribet ini, disambi.          Dhea Sekararum:

Pertanyaan paling penting: “Terus gimana jika kejadian nyatanya tidak sesuai dengan rencana?”

Ya biasanya memang demikian. Ini bukannya saya mematahkan semangat ya. Tapi memang sebagai manusia, kita ini lumayan unpredictable, dan berbeda dengan robot yang serba terprogram.  Kita juga nggak bisa kontrol apa saja yang terjadi di masa depan kita. Tapi balik lagi ke prinsip Design Thinking tadi.

Ini kan kita lagi prototyping dan lagi test rencana kita. Kalau gak berhasil, kita perlu lakukan refleksi lagi. Kira-kira kenapa ya bisa tidak berhasil?
Kalau yang berhasil juga perlu kita lihat lagi? Apa ya faktor yang menyebabkan yang itu kok berhasil?

Makanya penting banget tuk kenal diri sendiri, pola kita, kebiasaa-kebiasan kita baik yang buruk dan baik, kelebihan dan kekurangan kita.

Jadi nggak masalah ya kalau memang nggak berjalan sesuai rencana. Kuncinya ini: jangan lupa cari bantuan juga. Bantuan ini bisa macam-macam.

CONTOH:
-Kita bisa minta diingatkan oleh keluarga atau teman yang kita percaya
-Minta bantuan orang yang lebih paham, minta ajarin teman yang lebih jago dari kita olahraganya (misalnya)                                                                                                  -Minta bantuan ahli: misal pergi ke psikolog, atau ke psikiater, atau dokter gizi, financial consultant, dll (sesuai visi kita 6 bulan ke depan)

Nina Fanina: Kalau saya di rim tiap tahun bikin dreamboard dalam bentuk gambar/foto Mba jadi goal pencapaian membantu mengarahkan tujuan.

Dhea Sekararum: Wah menarik Mba ada contoh fotonya kah? (Kalau tidak confidential). Ketika ada yang nggak tercapai apa yg dilakukan oleh timnya Mba?

Kalau dari saya, kunci-nya ini. Kalau gagal? Ya coba lagi, improvisasi. Terus belajar karena kegagalan itu adalah bentuk belajar dan dalam hidup ini, kita semua kan lagi belajar 🙂

Nina Fanina: Dreamboard invidual Mba buat mengarahkan poin-poin usaha yang perlu dilakukan buat mencapai goal. Buat motivasi juga ditempel di meja kerja misal mau liburan keluar negeri atau beli barang impian.                                                                              Dhea Sekararum: Nah ini menarik. Dalam ilmu psikologi ataupun design. Keinginan yg dituliskan dan kelihatan di depan mata benda-nya rasanya memang jd lebih “riil” jd lebih ada ikatan emosional. Kita jadi lebih termotivasi merealisasikannya.                            Nina Fanina: Buat pengembangan diri usahakan baca buku motivasi dan buat kesehatan saya pasang foto alat olahraga misal di gym jadi pengingat harus olahraga.                  Dhea Sekararum: Seruuu. Di psikologi juga ada cara-cara dimana kalau kitanya “susah” menahan diri (kurang kemauan), maka yang kita ubah/atur lingkungannya. Misalkan kita pengen kurusin badan, tapi bawaannya pengen ngemil terus, makan mie instant terus, gorengan, dsb. Kayak kurang kemauan menahan diri.

Akhirnya cara termudahnya apa? Ya tiap belanja bulanan jangan beli mie instant, kurangi beli cemilan, jauhkan posisi kulkas/lemari tempat nyimpen cemilan dari kamar tidur biar nggak dikit-dikit menuju kulkas/lemari cemilan. Biar kalau di rumah nggak sebentar-sebentar bikin mie instant.

Putri: Saya masih penasaran, pengguna yang dimaksud di atas apa bisa keluarga Mba? Atau memang lebih spesifik ke diri sendiri? Maksudnya merancang hidup untuk kepentingan keluarga atau diri sendiri khususnya.                                                      Dhea Sekararum: Bisa juga Mba Putri, tapi yang pertama-tama merasakan “manfaat” dari perencanaan ini mulai dari diri sendiri. Kalau keluarga lebih seperti penerima manfaat tidak langsung hihihi. Lebih karena biar kita fokus melihat dan refleksi ke diri sendiri dulu sebelum melihat faktor-faltor eksternal, karena seringkali faktor eksternal nggak bisa kita kontrol, tapi respons diri sendiri lebih bisa kita kontrol

Sebagai penutup setiap orang adalah expert dalam kehidupannya masing-masing (selama kita mau terus belajar). Untuk itu, menjadi sehat jiwa dan memegang kendali penuh atas hidup kita adalah tanggung jawab kita sendiri, bukan orang lain.

Terima kasih semua teman-teman Paprika Loca yang sudah ikut sharing, bertanya, dan menyimak. Semoga exercise-nya bisa dicoba di rumah ya.

Artikel ini adalah rangkuman percakapan dalam diskusi Telegram antara PrimePoint dan anggota Komunitas Paprika Loca! Diskusi seputar isu kesehatan dan lingkungan diadakan tiap Rabu malam Pk.20.00 – 21.00. Jika Anda ingn bergabung, Anda klik link berikut ini : https://t.me/joinchat/HMrZHUmYHcsZB7PNiibZ4A

BACA JUGA: Sustainable Living Dimulai Dari Rumah Tangga