Bereskan Masalah Sampah Mulai Dari Rumah Tangga

0
2352

Sampah plastik sekarang ini sudah menjadi problematik berkepanjangan yang mendunia. Gerakan-gerakan “hijau” yang menggalakkan pengurangan penggunaan plastik saat belanja sepertinya masih belum cukup untuk menjadi solusi masalah sampah plastik.

Memberdayakan sampah plastik dengan cara upcyling bisa jadi salah satu solusi mengurangi produksi sampah. Rabu (28/8) lalu, Komunitas Paprika Loca bersama Kertabumi Klinik Sampah mengadakan diskusi online yang membahas bagaimana memaksimalkan penggunaan sampah plastik dengan teknik-teknik upcyling sederhana. Hasilnya, plastik kresek juga bisa jadi tas keren lho!

Kira-kira seperti apa ya caranya? Simak rangkuman diskusinya di sini!

SHARING SESSION

Paprika Living:  Malam teman-teman, tema diskusi kita kali ini adalah “Tips Daur Ulang Plastik Kresek Jadi Tas Keren” dengan narasumber Kertabumi Klinik Sampah. Sudah hadir bersama kita Mas Ikbal Project Coordinator Kertabumi Klinik Sampah. Halo Mas Ikbal…

Ikbal Alexander: Selamat malam semuanya, saya Ikbal dari Kertabumi Klinik Sampah. KKS adalah social enterprise yang fokus untuk mencari solusi alternatif dari permasalah sampah di Indonesia. Kami bertujuan untuk menjadi platform edukasi pengolahan sampah; recycling dan upcycling. Langsung aja saya mulai materinya yah?

Paprika Living: Siap Mas silahkan…seru niih..

Ikbal Alexander: Selamat malam, sahabat bumi. Malam ini kita akan belajar mengolah sampah yang menjadi dilema besar yaitu; sampah kantong kresek. Mengapa kresek menjadi dilema besar, karena sampah jenis ini umumnya tidak diterima di bank sampah. Kalaupun ada bank sampah yang menerima, nilai jualnya sekitar Rp. 1.200/ kilo (sekitar 50 lembar kresek). Dengan nilai jual serendah itu, sedikit sekali bank sampah, industri daur ulang yang mau menerima. Sehingga hampir seluruh sampah kantong kresek akan berakhir di TPA atau alam.

Proses daur ulang yang akan kita pelajari hari ini, akan memberikan nyawa kedua untuk sampah kresek ini. Rata-rata, kita hanya memakai kantong kresek sekitar 30 menit. Dengan metode ini, kita dapat memperpanjang umur kantong kresek sampai tahunan.

Bicara kantong kresek, pada umumnya di Indonesia, sampah kresek ada 3 jenis;

1. HDPE: biasa dipakai di pasar tradisional dan modern. Ciri-cirinya, plastik elastik
2. LDPE: biasa dipakai di toko baju. Ciri-cirinya, plastik tidak elastik dan mengkilat
3. PP: biasanya untuk makanan/food grade, ciri-cirinya, bening, biasa ada di toko roti

Ketika proses daur ulang, harus memisahkan berdasarkan jenis plastiknya. Karena setiap jenis plastik punya titik lebur yang berbeda-beda. Tapi ketiga jenis plastik tersebut dapat di daur-ulang

Ada 4 pengolahan sampah kresek yang dapat dilakukan di rumah tangga:

  1. Heat press tanpa jahit
  2. Heat press dengan jahit
  3. Braiding /Anyam
  4. Rajut

Namun hari ini, kita akan belajar dengan teknik heat press tanpa mesin jahit. Silahkan dipelajari dulu:

Paprika Living: Siyaaap Mas..

Bagaimana teman-teman sudah diresapi?

Ikbal Alexander: Selain tas serut, kalian juga bisa bikin sarung HP dengan metode yang sama, seperti ini:

tas serut

Paprika Living: Metode ini bisa untuk semua jenis plastik Mas?                                Ikbal Alexander: Bisa…

Karima Ananta: Harus ada heat press ya mas? Kalau misalkan kita nggak ada pakai apa? Apa harus dijahit?                                                                                                          Ikbal Alexander: Kalau tidak dijahit, plastik tidak akan menyatu

Dewi: Saya sudah coba. Dan menarik banget metode ini. Beda plastik beda juga teksturnya. Tapi mau nanya nih, kalau plastik oxium cenderung gampang bolong yah?  Dan kalau bubble wrap disetrika harus dihilangin udaranya dulu?

Ikbal Alexander: Oxium tidak akan bertahan lama. Biasanya 6 bulan akan bolong. Bubble wrap lansung aja disetrika                                                                                              Dewi: Hasil iseng kemarin. Malah jadi pengin nyetrika plastik terus…

tas serut untuk gadget

Ikbal Alexander: Mantap!

Karima Ananta: Kalau dari semua jenis kantong kresek di atas Mas, yang nggak gampang saat kita daur ulang yang mana?                                                                                  Ikbal Alexander: Kantong kresek HDPE yang biasa di dapat dari pasar tradisional. Seperti di video.

Paprika Living: Mas sembari menunggu pertanyaan-pertanyaan dari teman lain, sejauh ini dari KKS sudah mendaur ulang jenis sampah apa aja?                                                  Ikbal Alexander: Kami mendaur ulang semua jenis sampah recyclable dan organik mulai dari kertas, plastik, spanduk, sisa makanan etc dengan konsep sebuah rumah tangga mungkin menjadi zero waste, atau minim sampah.

Kartika: Terkait kantong kresek yang mudah bolong, solusi untuk mengatasi mudahnya bolong kresek ini gimana mas? Apa ada alternatif?                                                            Ikbal Alexander: Plastik oxium pasti akan bolong. Solusinya sebisa mungkin memakai plastik tersebut karena memang mudah terurai. Tujuan dari recycle ini kan memang meminimalisir sampah. Setiap harinya akan ada produk daur ulang baru beserta cara membuatnya di instagram dan video tutorial di youtube. Kami mencoba meng-cover semua jenis sampah yang setiap rumah tangga hasilkan.

Paprika Living: Sejauh ini sampah rumah tangga yang paling bisa diolah kembali, sampah apa ya Mas selain kresek?                                                                                              Ikbal Alexander: Kecuali sampah B3, semua bisa. Semua sisa residu dari proses daur ulang, banyak sekali metode mengolahnya. Salah satunya kami lebur dan dicetak menjadi ubin. Semua proses daur ulang kami tidak menghasilkan sampah lagi.

ubin dari sampah

Paprika Living: Tapi ini tidak bisa diolah sendiri ya Mas? Maksudnya diolah di rumah tangga?                                                                                                                        Ikbal Alexander: Ini tidak, karena butuh mesin, yang sederhana bikin eco-brick                Paprika Living: Seperti apa ini Mas?                                                                      Ikbal Alexander: Seperti ini:

botol diisi sampah kemudian jadi meja

Melvi Dezka: Meja eco-brick apakah murni semua sampah atau di campur semen Mas? Ikbal Alexander: Murni sampah. Terima kasih atas partisipasinya. Kalau ada pertanyaan lain, bisa di DM di instagram kami. Semoga materi hari ini berguna, dan mohon virus-virus zero waste ditularkan di lingkungan terdekat. Sampah sudah menjadi problematika dunia. Sudah sepatutnya setiap rumah tangga mengolah sampahnya masing-masing. Yuk, kita buat bumi bumi semakin hijau!

Artikel ini adalah rangkuman percakapan dalam diskusi Telegram antara Ikbal Alexander Country Coordinator dari Kertabumi Klinik Sampah dengan Komunitas Paprika Loca! Diskusi seputar isu kesehatan dan lingkungan diadakan tiap Rabu malam Pk.20.00 – 21.00. Jika Anda ingn bergabung, Anda klik link berikut ini : https://t.me/joinchat/HMrZHUmYHcsZB7PNiibZ4A

BACA JUGA: Beli Hewan Peliharaan? Kenapa Tidak Adopsi?